KEBANGKITAN generasi baru Islam dinanti...

Thursday, November 4, 2010

'Celeng' baru... =)

Alhamdulillah, syukur ke hadrat ke Ilahi kerana akhirnya termakbul juga keinginan untuk memiliki sebuah 'celeng' baru. "Celeng tu ape?" Jawabnya mudah saja, 'celeng' adalah salah satu dari loghat terengganu yang bermaksud tabung syiling. Mungkin ramai yang pelik, kenapa di usia 20-an masih mahu memiliki tabung syiling? Its sound childish right? Sehari selembar benang, lama-lama jadi kain. Mungkin itu antara peribahasa yang paling mudah untuk memberi gambaran awal buat semua.

Sememangnya, ia adalah hasil didikan yang telah diterapkan sejak dari kecil oleh seorang ayah dan sangat memberi kesan pada anak-anaknya. Itulah yang berlaku, bukan sahaja pada diriku tapi juga pada kesemua adik-beradik yang lain. Tabiat yang terus kekal hingga kini walaupun ada yang sudah mencecah usia 30-an dan hampir kesemuanya sudah berkeluarga. Itulah hebatnya didikan seorang insan walaupun beliau sudah 11 tahun kembali ke pangkuan Ilahi. Keinginan untuk memiliki sebuah tabung syiling baru yang sudah sekian lama tersimpan akhirnya diberi keizinan oleh Allah untuk menjadi kenyataan hampir 2 minggu lepas. Dengan harga RM4.90, tabung syiling berbentuk peti surat telah ku beli di sebuah hypermarket di bandar Kuantan. Seperti biasa, warna hijau menjadi warna pilihan kerana ia adalah antara warna kegemaranku. Walapun telah hampir 2 minggu dibeli, baru semalam tabung tersebut dirasmikan lantaran masaku yang agak menghimpit kebelakangan ini.

Duit yang dipindah kan dari bekas telur

Kenapa baru nak menabung sekarang? Kenapa baru sekarang beli tabung syiling?

Tabiat menabung duit syiling sememangnya tidak pernah berhenti sejak dari kecil lagi. Tabung syiling persendirian telah pun ada di rumah. Namun, sejak menyambung pengajian ke menara gading, tidak ada satu pun tabung syiling yang dibawa bersama. Hampir setahun setengah di Darul Quran dan 2 tahun di pusat asasi, aku hanya menabung menggunakan bekas botol peanut butter. Perjalananku yang seterusnya yang kini sudah melangkah ke tahun 3, duit syilingku
hanya disimpan di dalam bekas dadih dan bekas telur yang aku terima sewaktu menghadiri majlis perkahwinan. Disebabkan kesemua bekas yang ada telah penuh, maka tertimbul lah keinginan untuk memiliki tabung syiling yang baru. Keinginan yang sememangnya telah lama tersimpan. Malah aku pernah berharap agar ada seseorang yang terdetik hati untuk menghadiahkan sebuah tabung syiling untukku sempena ulang tahun kelahiranku. Namun, tidak ada satu pun hadiah yang aku terima seperti yang ku inginkan. Beberapa bulan yang lepas, kakak ku menawarkan untuk menghadiahkan sebuah tabung syiling sewaktu kami sama-sama keluar membeli-belah. Ketika itu aku sangat tertarik pada sebuah tabung syiling berbentuk kartun. Tabung tu sangat comel, tetapi melihatkan harganya yang mencecah RM25, aku menolak tawaran kakakku walaupun dia sangat beria hendak membelikan tabung syiling tersebut untukku. Memikirkan harganya yang agak tidak berbaloi kerana bagi ku hajatku masih mampu dipenuhi tanpa perlu melabur sebanyak itu. Akhirnya, aku berkeras menolak tawaran kakakku kerana bagiku duit sebanyak itu lebih afdhal untuk dilaburkan untuk sesuatu yang lebih penting daripada memenuhi hajatku yang terlalu kecil. Satu lagi hasil didikan ayah yang terukir jelas di hati.

Kebanyakan orang mungkin tertanya-tanya, kumpul duit syiling? Sampai tua pun tak kaya lah jawabnya...


Mengumpul duit syiling untuk menjadi jutawan, sudah tentu agak mustahil. Namun, ianya tidak mustahil untuk menjadi kenyataan tapi sudah tentu akan memakan masa yang sangat lama dan mungkin sehingga ke anak cucu pun, simpanan masih belum mencecah 1 juta.


Ketika masih di bangku sekolah rendah, duit syiling tabungan ku adalah hasil dari lebihan wang saku untuk ke sekolah pemberian ayah. Bermula dari darjah 1, wang saku seharian hanya
berjumlah 30 sen dan kebanyakannya tidak pernah aku belanjakan kerana setiap pagi ma akan menyediakan bekal air dan makanan sebelum aku dan adik-beradikku ke sekolah. Wang saku tersebut bertambah kepada 50 sen sehari setelah aku memasuki darjah 3. Hanya sesekali wang tersebut dibelanjakan untuk membeli keropok goreng di kantin yang ketika itu hanya berharga 10 sen untuk 2 batang. Kos sara hidup yang semakin meningkat menyebabkan ayah menambah wang saku kepada RM1 sehari setelah aku memasuki darjah 5 dan ma akan menambah seringgit lagi sekiranya aku perlu menghadiri kelas tambahan di waktu petang. Setiap hari aku akan memastikan masih ada baki dari wang saku yang dibekalkan sekurang-kurangnya 20 sen supaya aku dapat menambah jumlah tabungan bagi setipa hari. Duit tabungan sewaktu di sekoah rendah hanya lah semata-mata untuk menambah simpanan di dalam bank. Langsung tidak pernah digunakan untuk membeli keperluan sendiri kerana segala keperluanku ditanggung oleh ayah.

Setelah ayah dijemput Ilahi di waktu usia ku mencecah 12 tahun, aku mula belajar
menggunakan wang tabungan sendiri untuk memenuhi keperluan ku bagi mengurangkan bebanan ma. Setelah memasuki sekolah menengah, hampir kesemua buku rujukan, buku latihan dan segala alat tulis, ku beli menggunakan wang simpanan sendiri. Sekalipun ma masih mampu untuk menanggung perbelanjaan ku, namun memikirkan ma yang perlu menanggung pengajian abang-abangku di menara gading yang sudah pastinya memerlukan perbelanjaan yang lebih besar, maka aku cuba sedaya mungkin untuk mengurangkan beban kewangan yang perlu ditanggung oleh ma. Di situlah aku melihat hikmah mengapa ayah sangat menyarankan kami untuk menabung. Ketika itu, aku juga menerima biasiswa dari kementerian pendidikan sebanyak RM300 setahun dan beberapa tahun selepas itu dinaikkan kepada RM600 setahun. Duit biasiswa tersebut hanya aku gunakan untuk membayar yuran peperiksaan PMR dan SPM. Selebihnya aku simpan seperti pesanan ma, "duit biasiswa simpan, lepas ni ada banyak benda lagi nak digunakan. Belanja sekolah biar ma tanggung."

Aku hanya menuruti pesanan ma yang pertama. Pesanan ma yang kedua aku abaikan kerana ketika itu wang simpanan yang telah aku kumpulkan selama ini sangat cukup untuk menampung perbelanjaan akademik ku tanpa perlu mengunakan wang biasiswa. Aku juga berusaha
menambah tabungan hasil dari wang saku harian yang diberikan ma sebanyak RM1 atau RM2. Hampir setiap hari duit tersebut tidak pernah digunakan dan aku hanya menyimpan wang tersebut ke dalam tabung setiap kali pulang dari sekolah. Setelah menamatkan alam persekolahan, wang simpanan ku di dalam akaun hampir mencecah RM4000 dan itulah wang yang aku bekalkan untuk menyambung pengajian ke pusat pengajian seterusnya. Begitulah sedikit cerita sewaktu di bangku sekolah.

Sesuatu yang kita lakukan setiap hari pasti akan menjadi suatu kebiasaan yang amat sukar untuk ditinggalkan. Itulah definisi paling tepat bagi menggambarkan sikap menabung yang ada pada diriku dan juga abang-abang serta kakakku. Setiap kali tiba musim cuti pengajian, setiap dari kami akan membawa pulang bersama botol-botol yang dipenuhi duit syiling untuk disimpan ke dalam bank. Di situlah kami saling bersaing menjadi orang yang paling banyak mengumpul duit syiling. Jika dulu duit yang kami kumpul adalah untuk menampung perbelanjaan sendiri, namun
setelah kesemuanya menamatkan pengajian di alam persekolahan, duit yang terkumpul, ma nasihatkan kami supaya dimasukkan ke akaun Tabung Haji. Hikmah didikan seorang ibu yang menyambung kelangsungan didikan seorang ayah, hari ini kesemua anak-anaknya sudah pun mendaftar untuk mengerjakan haji malah hampir kesemuanya sudah mempunyai jumlah simpanan yang cukup bagi menanggung perbelajaan menunaikan rukun Islam yang ke-5. Simpanan tersebut adalah hasil dari duit syiling yang dikumpul setiap hari dan ditambah dengan beberapa simpanan lain yang diusahakan sendiri. Pesan ma lagi, "duit dalam Tabung Haji tu, simpan je. Jangan buat keluar. Duit untuk kegunaan lain simpan dalam bank lain."

Kini kami sudah mendaftar haji satu keluarga, hanya mencari masa yang sesuai untuk menunaikannya. Ia adalah kali yang ketiga untuk ma, kali kedua untuk abang ku yang sulung dan kali pertama untuk 3 lagi dari kami termasuk aku. Hari ini, ma sudah boleh menarik nafas lega, kerana hanya aku satu-satunya yang masih belajar. Alhamdulillah pengajianku mendapat tanggungan sepenuhnya dari JPA. Duit biasiswa yang ku terima setiap 6 bulan berjumlah RM5000 digunakan untuk membayar yuran pengajian dan menanggung keperluan harian ku. Seperti biasa ma akan tetap berpesan, "duit biasiswa tu simpan untuk masa depan, banyak lagi nak guna lepas ni. Mana yang ma boleh tanggung, biar ma yang tanggung."

Alhamdulillah biasiswa yang diberi masih cukup untuk aku menyimpan, untuk yuran pengajian, belanja harian dan untuk maintainance, insurans dan cukai jalan kereta yang diberikan ma untuk kemudahan ku di sini. Malah aku masih mampu untuk membelikan hadiah untuk ma, abang-abang, dan kakak-kakak ipar, kakak serta abang ipar dan untuk anak-anak saudarku yang sangat comel. Aku mempunyai target yang tetap untuk simpanan dari wang biasiswa dan Alhamdulillah hari ini simpanan ku bukan setakat mencapai target malah sudah melebihi dari target. Kata ma,
"simpan duit bukan untuk jadi kedekut. Banyakkan bersedekah, nanti Allah ganti dengan lebih banyak. Yang penting jangan belanja untuk perkara yang tidak perlu."

Bekas dadih yang menjadi tabung duit sebelum tabung baru dibeli.

Sikit-sikit lama-lama jadi bukit.

3 comments:

khairabadan said...

wah, amalina.insaf sy.nak kena menabung jgk ni.nk beli celeng bru gak .byk membzir je sejk akhr2 ni..huhu

Raudhah As-syifa' said...

beli2..jgn xbeli..duit syiling wlpun nmpk skit dan xb'harga tp bile kumpul jd byk jgk. 1 bekas dadih tu skmonya klu kira sy dpt rm50. masuk tabung haji, stp bulan bln blh tmbh dt dlm akaun tabung haji. dpt jgk manfaat.

Cik Iman said...

Alhamdullillah dah dipupuk dengan sikap menabung nie, macam-macam kita leh buat :)