KEBANGKITAN generasi baru Islam dinanti...

Sunday, December 7, 2008

Kenapa Terima Dia

Karya ini adalah dari seorang muslimat. Mungkin ada di kalangan kita yang dah pernah baca.Yang penting adalah kandungannya. Selamat membaca:

Assalamualaikum. .. Semoga bermanfaat.. .... baik untuk yang melamar ataupun yang dilamar, ataupun bagi yang sudah berumah tangga......

Renungan buat yang sedang mencari pasangan hidup ataupun yang sedang mengemudi bahtera rumah tangga..

Mengapa? Kerana Dia Manusia Biasa ...... Kerana Dia Manusia Biasa ...

Setiap kali ada sahabat yang ingin menikah, saya selalu mengajukan pertanyaan yang sama. Kenapa kamu memilih dia sebagai suami/isterimu? Jawapannya ada bermacam-macam. Bermula dengan jawapan kerana Allah hinggalah jawapan duniawi. Tapi ada satu jawapan yang sangat menyentuh di hati saya. Hingga saat ini saya masih ingat setiap detail percakapannya. Jawapan dari salah seorang teman yang baru saja menikah. Proses menuju pernikahannya sungguh ajaib. Mereka hanya berkenalan 2 bulan. Kemudian membuat keputusan untuk menikah. Persiapan pernikahan mereka hanya dilakukan dalam waktu sebulan saja. Kalau dia seorang ahli gerakan, saya tidak hairan. Proses pernikahan seperti ini selalu dilakukan. Dia bukanlah ahli gerakan seperti saya. Satu hal yang pasti, Dia jenis wanita yang sangat berhati-hati dalam memilih suami. Trauma dikhianati lelaki membuat dirinya sukar untuk membuka pintu hatinya. Ketika dia memberitahu akan menikah, saya tidak menganggapnya serius. Mereka berdua baru kenal sebulan. Tapi saya berdoa, semoga ucapannya menjadi kenyataan. Saya tidak ingin melihatnya menangis lagi. Sebulan kemudian dia menemui saya. Dia menyebutkan tarikh pernikahannya, serta meminta saya untuk memohon cuti, agar dapat menemaninya semasa majlis pernikahan. Begitu banyak pertanyaan dikepala saya.

Saya ingin tahu, kenapa dia begitu mudah menerima lelaki itu. Apa yang telah berlaku? Tentu suatu hal yang istimewa. Hingga dia boleh memutuskan untuk berkahwin secepat ini. Tapi sayang, saya sedang sibuk ketika itu (benar-benar sibuk).

Saya tidak dapat membantunya mempersiapkan keperluan pernikahan. Beberapa kali dia menelefon saya untuk meminta pendapat tentang beberapa perkara. Beberapa kali saya telefon dia untuk menanyakan perkembangan persiapan pernikahannya. That's all......Kami tenggelam dalam kesibukan masing-masing. Saya menggambil cuti 2 hari sebelum pernikahannya. Sepanjang cuti itu saya memutuskan untuk menginap dirumahnya.

Pukul 11 malam sehari sebelum pernikahannya, baru kami dapat berbual -hanya- berdua. Hiruk pikuk persiapan akad nikah besok pagi, sungguh membelenggu kami. Pada awalnya kami ingin berbual tentang banyak hal. Akhirnya, dapat juga kami berbual berdua. Ada banyak hal yang ingin saya tanyakan. Dia juga ingin bercerita banyak perkara kepada saya. Beberapa kali mamanya mengetuk pintu, meminta kami tidur. "Aku tak boleh tidur." Dia memandang saya dengan wajah bersahaja. Saya faham keadaanya ketika ini.

"Matikan saja lampunya, biar mereka fikir kita dah tidur."

"Ya.. ya." Dia mematikan lampu neon bilik dan menggantinya dengan lampu yang samar. Kami meneruskan perbualan secara berbisik-bisik. Suatu hal yang sudah lama sekali tidak kami lakukan. Kami berbual banyak perkara, tentang masa lalu dan impian-impian kami. Wajah keriangannya nampak jelas dalam kesamaran. Memunculkan aura cinta yang menerangi bilik ketika itu. Hingga akhirnya terlontar juga sebuah pertanyaan yang selama ini saya pendamkan.

"Kenapa kamu memilih dia?"

Dia tersenyum simpul lalu bangkit dari baringnya sambil meraih hanset dibawah bantalku. Perlahan dia membuka laci meja hiasnya. Dengan bantuan lampu hanset, dia mengais lembaran kertas didalamnya. Perlahan dia menutup laci kembali lalu menyerahkan sekeping envelop kepada saya. Saya mengambil hanset dari tangannya. Envelop putih panjang dengan cop surat syarikat tempat calon suaminya bekerja. Apa ni. Saya melihatnya tanpa mengerti. Eeh..., dia malah ketawa geli hati.

"Buka jelah." Sebuah kertas saya tarik keluar. Kertas putih bersaiz A4, saya melihat warnanya putih. Hehehehehehe. .........

"Teruknya dia ni." Saya menggeleng-gelengkan kepala sambil menahan senyum. Sementara dia cuma ketawa melihat ekspresi saya. Saya mula membacanya.Saya membaca satu kalimat di atas, dibarisan paling atas. Dan sehingga saat ini pun saya masih hafal kata-katanya. Begini isi surat itu........

************ ********* ********* ********* ********* ********* *********

Kepada Yth ........

Calon isteri saya, calon ibu anak-anak saya, calon menantu Ibu saya dan calon kakak buat adik-adik saya.

Assalamu'alaikum Wr Wb

Mohon maaf kalau anda tidak berkenan. Tapi saya mohon bacalah surat ini hingga akhir. Baru kemudian silakan dibuang atau dibakar, tapi saya mohon, bacalah dulu sampai selesai.

Saya, yang bernama ............ ... menginginkan anda ............ ..... untuk menjadi isteri saya. Saya bukan siapa-siapa. Saya hanya manusia biasa. Buat masa ini saya mempunyai pekerjaan. Tetapi saya tidak tahu apakah kemudiannya saya akan tetap bekerja. Tapi yang pasti saya akan berusaha mendapatkan rezeki yang mencukupi untuk keperluan isteri dan anak-anakku kelak. Saya memang masih menyewa rumah. Dan saya tidak tahu apakah kemudiannya akan terus menyewa untuk selamanya. Yang pasti, saya akan tetap berusaha agar isteri dan anak-anak saya tidak kepanasan dan tidak kehujanan. Saya hanyalah manusia biasa, yang punya banyak kelemahan dan beberapa kelebihan. Saya menginginkan anda untuk mendampingi saya. Untuk menutupi kelemahan saya dan mengendalikan kelebihan saya. Saya hanya manusia biasa.. Cinta saya juga biasa saja.

Oleh kerana itu. Saya menginginkan anda supaya membantu saya memupuk dan merawat cinta ini, agar menjadi luar biasa. Saya tidak tahu apakah kita nanti dapat bersama-sama sampai mati. Kerana saya tidak tahu suratan jodoh saya. Yang pasti saya akan berusaha sekuat tenaga menjadi suami dan ayah yang baik. Kenapa saya memilih anda? Sampai saat ini saya tidak tahu kenapa saya memilih anda. Saya sudah sholat istikharah berkali-kali, dan saya semakin yakin untuk memilih anda. Yang saya tahu, Saya memilih anda kerana Allah. Dan yang pasti, saya menikah untuk menyempurnakan agama saya, juga sunnah Rasulullah. Saya tidak berani menjanjikan apa-apa, saya hanya berusaha sekuat mungkin untuk menjadi lebih baik dari sekarang ini. Saya memohon anda sholat istikharah dulu sebelum memberi jawapan kepada saya. Saya beri masa minimum 1 minggu, maksimum 1 bulan. Semoga Allah ridho Dengan jalan yang kita tempuh ini. Amin

Wassalamu'alaikum Wr Wb

************ ********* ********* ********* ********* ********* ********* ********* ********* ***

Saya memandang surat itu lama. Berkali-kali saya membacanya. Baru kali ini saya membaca surat 'lamaran' yang begitu indah. Sederhana, jujur dan realistik. Tanpa janji-janji yang melambung dan kata yang berbunga-bunga. Surat cinta biasa. Saya menatap sahabat disamping saya. Dia menatap saya dengan senyum tertahan.

"Kenapa kamu memilih dia......?"

"Kerana dia manusia biasa....... . " Dia menjawab mantap. "Dia sedar bahawa dia manusia biasa. Dia masih punya Allah yang mengatur hidupnya. Yang aku tahu dia akan selalu berusaha tapi dia tidak menjanjikan apa-apa. Soalnya dia tidak tahu, apa yang akan terjadi pada kami kemudian hari. Entah kenapa, perkara itu memberikan kesenangan tersendiri buat aku.."

"Maksudnya?"

"Dunia ini fana. Apa yang kita miliki hari ini belum tentu besok masih ada. betuI tak? Paling tidak.... Aku tau bahawa dia tidak akan frust kalau suatu masa nanti kami jadi miskin.

"Ssttt...... ." Saya menutup mulutnya. Khuwatir kalau ada yang tahu kami belum tidur. Terdiam kami memasang telinga. Sunyi. Hanya suara cengkerik terdengar nyaring diluar tembok. Kami saling berpandangan lalu tergelak sambil menutup mulut masing-masing.

"Dah, pergi tidur. Esok kamu mengantuk, aku pula yang dimarahi Mama."

Kami kembali berbaring. Tapi mata ini tidak boleh pejam. Percakapan kami tadi masih terngiang ditelinga saya.

"Gik.....?"

"Tidur...... Dah malam." Saya menjawab tanpa menoleh padanya. Saya ingin dia tidur, agar dia kelihatan cantik esok pagi. Rasa mengantuk saya telah hilang, rasanya tidak akan tidur semalaman ini.

Satu lagi pengajaran dari pernikahan saya peroleh hari itu. Ketika manusia sedar dengan kemanusiaannya. Sedar bahawa ada Allah yang mengatur segala kehidupannya. Begitu juga dengan sebuah pernikahan. Suratan jodoh sudah terpahat sejak ruh ditiupkan dalam rahim. Tidak ada seorang pun yang tahu bagaimana dan berapa lama pernikahannya kelak. Lalu menjadikan proses menuju pernikahan bukanlah sebagai beban tetapi sebuah 'proses usaha'. Betapa indah bila proses menuju pernikahan mengabaikan harta, tahta dan 'nama'. Status diri yang selama ini melekat dan dibanggakan (aku anak orang ini/itu), ditanggalkan. Ketika segala yang 'melekat' pada diri bukanlah dijadikan pertimbangan yang utama. Pernikahan hanya dilandasi kerana Allah semata. Diniatkan untuk ibadah. Menyerahkan segalanya pada Allah yang membuat senarionya. Maka semua menjadi indah. Hanya Allah yang mampu menggerakkan hati setiap HambaNYA. Hanya Allah yang mampu memudahkan segala urusan. Hanya Allah yang mampu menyegerakan sebuah pernikahan. Kita hanya boleh memohon keridhoan Allah. MemintaNYA mengurniakan barokah dalam sebuah pernikahan. Hanya Allah jua yang akan menjaga ketenangan dan kematangan untuk berkahwin.

Jadi, bagaimana dengan cinta?

Ibu saya pernah berkata, Cinta itu proses. Proses dari ada, menjadi hadir, lalu tumbuh, kemudian merawatnya. Agar cinta itu dapat bersemi dengan indah menaungi dua insan dalam pernikahan yang suci. Cinta tumbuh kerana suami/isteri (belahan jiwa).

Cinta paling halal dan suci. Cinta dua manusia biasa, yang berusaha menggabungkannya agar menjadi cinta yang luar biasa. Amin.


Wallahu 'alam

Thursday, November 27, 2008

My Design

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Pemurah

Setelah sekian lama tak update blog ni hari ini barulah diberi kesempatan oleh Allah untuk mencoretkan sesuatu. Masih ada beberapa artikel di dalam simpanan yang masih tak siap-siap sampai sekarang walaupun dah lama memulakan penulisan. Nak kata sibuk, takde lah sibuk mana pun. Asif jiddan buat semua sahabat yang mungkin frust setiap kali buka blog ana kerana lama tak melihat sebarang pembaharuan. Sekarang ni ana mula berjinak-jinak dengan design wallpaper or image. Kalau boring or tensyen mesti ada wallpaper baru untuk laptop. Ni antara hasilnya...










ni koleksi gambar anak buah

Saturday, October 11, 2008


Sepahit Madu

Oleh `Izzat Anwari bin Hasni


"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Fikri tegas dan yakin.

Tiba-tiba mata Fatimah merah, air mata mula bergelinang di kelopak bawah.

"Tak sangka awak sudah beristeri! Awak jahat! Sanggup mempermainkan hati saya. Awak ingat saya tiada maruah? Hah!" pekik Fatimah dengan suara tersekat-sekat.

Mata Fikri liar melihat kiri kanan, mungkin ada sesiapa yang memandang perlakuan dia dan Fatimah. Bukan takutkan pandangan manusia, tetapi lagak Fatimah langsung tidak selari dengan penampilannya.

"Saya ingat kita lama berkawan, awak masih bujang. Tapi rupa-rupanya…" Fatimah mula sebak.

"Tak. Maksud saya…"

"Sudah! Jangan bermulut manis lagi. Cukup!" potong Fatimah dengan kasar.

"Awak nampak macam alim, tapi sanggup menipu saya. Dan awak sanggup melamar saya menjadi isteri kedua awak. Awak ingat saya ni siapa?" suara Fatimah semakin tinggi, setinggi egonya.

Fikri diam seribu bahasa. Dia sudah tahu `Fatimah' di sebalik Fatimah yang dia kenal selama ini.

Fatimah bergegas dari situ sambil mengelap air mata dengan tudung labuhnya berwarna kuning. Dalam hatinya, Fikri seolah-olah menghinanya apabila memujuknya untuk bermadu.

Fikri muram. Namun masih terselit kekecewaan di sudut hatinya. Kekasih hatinya belum bersedia rupa-rupanya.

"Ada hikmah," bisik hati kecil Fikri, sekecil pandangannya terhadap Fatimah.

Hujung minggu berjalan seperti biasa. Program-program dakwah menyibukkan jadual Fikri sebagai seorang muslim yang beramal dengan apa yang diyakininya. Duitnya banyak dihabiskan untuk memenuhi tuntutan dakwah yang seringkali memerlukan pengorbanan yang tidak berbelah bahagi. Namun, hatinya tegas dan yakin bahawa inilah jalannya. Jalan yang membawa dia menemui Tuhannya dengan hati yang tenang serta bahagia di hari kelak.

Keyakinan serta keaktifan Fikri berdakwah sedikit sebanyak memenangi hati gadis-gadis dalam jemaahnya. Malah, Fikri dilihat sebagai calon suami yang bakal memandu keluarganya nanti ke arah memperjuangkan agama yang dianutinya sejak sekian lama. Sudah terlalu ramai muslimah yang menaruh hati padanya, namun, Fatimah terlebih dahulu rapat dan memenangi hati Fikri. Bagi Fatimah, Fikri seperti pelengkap kepada dirinya. Namun, hanya sehingga saat Fikri melamarnya menjadi isteri kedua.

Fikri masih lagi aktif dalam dakwah meskipun hubungannya dengan Fatimah nampak seperti tiada jalan penyelesaian. Dia mahu berbaik dengan Fatimah, namun sikap Fatimah yang keras dan kurang memahami erti dakwah membantutkan usaha Fikri tersebut. Bagi Fatimah, Fikri tak ubah seperti lelaki lain.

Gerak kerja dakwah Fikri berjalan seperti biasa. Siangnya ke hulu ke hilir memenuhi program serta amal jariah kepada masyarakat. Malamnya sibuk dengan mesyuarat dengan sahabat-sahabat seangkatannya. Fikri semakin percaya jalan dakwahnya, sama sekali dia tidak akan berganjak dari jalan ini hatta datang ancaman sebesar gunung sekalipun. Dia terlalu matang, jauh sekali daripada pemikiran pendakwah lain yang semudanya.

Namun, Allah s.w.t. Maha Mengetahui lagi Maha Pemurah. Sekali lagi Dia menghantar seorang perempuan bagi menguji Fikri – sama ada dia menjadi pemangkin atau perencat bagi dakwah Fikri.

Suatu petang dalam suatu program dakwah di sebuah madrasah, Fikri dikejutkan dengan luahan ikhlas dari sahabat lamanya, Nusaibah. Fikri sekali lagi gusar takut-takut Nusaibah tidak dapat menjadi sayap kiri perjuangannya selepas berumahtangga nanti. Isteri pertamanya sudah pasti membawa Fikri menemui Tuhannya, namun, Nusaibah yang kurang dikenalinya adakah sama seperti Fatimah atau tidak?

Fikri bercelaru, tetapi tidak bermakna lamaran Nusaibah ditolak. Dia meminta sedikit masa untuk memikirkan keputusan tersebut.

Setelah merisik pemikiran Nusaibah daripada beberapa sahabat terdekatnya, Fikri berjumpa dengan Nusaibah bertemankan sahabat baiknya. Dengan tegas dan yakin, sekali lagi Fikri mengulangi soalan yang pernah ditanya kepada Fatimah.

"Awak sudi jadi isteri kedua saya?" tanya Fikri tanpa segan silu.

"Sudi," jawab Nusaibah ringkas.

"Er, betul ke ni?" tergagap Fikri menerima jawapan Nusaibah yang tenang dan yakin.

Nusaibah mengangguk kepalanya sedikit. Langsung tiada rasa takut mahupun kecewa apabila lamaran sebagai isteri kedua yang dilafazkan oleh Fikri.

"Kenapa saya?" tanya Fikri ingin tahu.

"Saya ingin membantu gerak kerja dakwah awak," jawab Nusaibah yakin tetapi sedikit malu.

"Baiklah," jawab Fikri tersenyum.

Akhirnya, Fikri dikurniakan sayap kiri yang sangat membantu dalam gerak kerja dakwahnya selama ini.

Setelah seminggu mendirikan rumahtangga bersama Nusaibah, Fikri terasa dakwahnya semakin laju. Jadualnya senang, pakaiannya dijaga, makannya disedia. Malah, Nusaibah sangat membantu gerak kerja Fikri semampu mungkin. Setiap kali turun ke lapangan untuk berdakwah, Fikri membawa Nusaibah untuk membantu kerja dakwah seadanya.

Kadang-kala letih menyinggah Nusaibah. Suaminya terlalu kerap keluar berdakwah, seperti mesin yang tiada hayat. Namun, inilah yang dia yakini sebelum berkahwin dengan Fikri. Membantu suami melancarkan gerak kerja dakwah. Nusaibah juga berjaga-jaga takut dirinya pula yang menjadi pembantut atau penghalang dakwah suaminya.

"Abang, saya nak tanya boleh?" sapa Nusaibah dalam kereta sewaktu dalam perjalanan ke sebuah program dakwah.

"Ye sayang?" jawab Fikri sambil memandu.

"Abang tak pernah pun bawa saya jumpa isteri pertama abang," luah Nusaibah yang sangat teringin berjumpa dengan madunya.

"Dah sampai sana nanti, kita akan jumpa," Fikri menoleh sedikit ke arah Nusaibah, sambil tersenyum.

"Yeke? Dia datang program tu rupanya," jawab Nusaibah riang.

Hatinya berdebar ingin berjumpa madunya yang banyak membantu Fikri dalam gerak kerja dakwah. Di sudut kecil Nusaibah, dia merendah diri kerana usahanya membantu dakwah suaminya hanya sedikit berbanding dengan isteri pertama Fikri yang banyak membantu selama ini. Tidak hairanlah Fikri aktif dalam dakwah sebelum ini.

"Kita dah sampai," Fikri membuka pintu keretanya sambil memegang beg berisi fail ditangannya.

Fikri berdiri, mengadap ke arah sebuah khemah di hadapan masjid, lalu menoleh ke arah Nusaibah yang berdiri di sebelah kiri kereta.

"Itu isteri pertama abang," Fikri menuding jari ke arah khemah tersebut.

"Mana bang?" Nusaibah mengecilkan matanya, fokusnya mencari arah jari Fikri.

"Tak nampak pun," Nusaibah meninggikan sedikit hadapan kakinya.

"Siapa nama isteri pertama abang?" Nusaibah sangat berdebar.

Fikri tersenyum lebar, memandang Nusaibah penuh tenang.

"Perjuangan," jawab Fikri.


***

"Katakanlah (Wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan Rasul-Nya dan (daripada) berjihad untuk agama-Nya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusan-Nya (azab seksa-Nya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka)."

[QS al-Taubah 9:24]

Tuesday, September 9, 2008

PERGINYA SEORANG SAHABAT

Tiap-tiap yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari Kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. Ketika itu sesiapa yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka sesungguhnya ia telah berjaya. Dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi segala kemewahannya dan pangkat kebesaran) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang yang terpedaya.(ALI-IMRAN: 185)

8 Sept. 2008

Aku sedang menghadap laptop di bilik ku. Sibuk membelek-belek gambar yang telah ku ambil hujung minggu baru-baru ini untuk presentation dental product minggu hadapan. Tepat jam 12.14pagi di hanset ku, aku dikejutkan dengan panggilan dari sahabat matrik. Hati ku rasa pelik, kenapa tiba-tiba call tengah-tengah malam ni? "Hello kak lin tahu tak kak hajar meninggal, baru je tadi." Tiba-tiba diri terasa seperti disambar halilintar. Lantas gugur lah mutiara-mutira jernih ke pipiku tanpa dapat diseka. "Innalillahi wa inna ilaihi raji’un." Aku baru je ber’sms’ dengan kak hajar sebulan lebih yang lepas sewaktu baru mendaftar di kuantan. Arwah ceria seperti biasa dalam sms nya bertanya khabar kami di sini. Takde pulak dia cerita dia sakit.
Fikiran ku terus teringatkan pesanan arwah sewaktu bai’ah terakhir kami. "Lepas ni kita jumpa masa muktamar tau. Kalau akak tak nampak muka ko, siap!" Terngiang-ngiang suara itu ditelingaku. Sewaktu itu majlis bai’ah baru saja selesai dan kami duduk bersebelahan. Lantas ku genggam tangannya dan membalas "InsyaAllah 5 tahun lagi lepas saya grad kita jumpa kat muktamar PAS, saya nak tengok kak hajar dah ada berapa orang anak masa tu," lantas perbualan kami disusuli dengan gelak ketawa kami berdua. "Ayah kak hajar tak pernah miss muktamar sebab dia kata masa tu lah dia nak jumpa sahabat-sahabat seperjuangan dia masa kat universiti dulu. Masa tu jelah nak jumpa pun, semua kan duk negeri lain-lain. Kak hajar nak pesan kat ko nanti bila dah kerja kalau ada muktamar ambik lah cuti datang muktamar, boleh lah jumpa ngan sahabat-sahabat lama." Itu janji kami selepas berbai’ah. Kali ni bukan kak hajar yang tak jumpa aku, tapi aku yang tak akan jumpa dia. Kali terakhir kami bertemu sewaktu aku short sem di matrik. Arwah ceria seperti biasa ketika itu dan tak henti dengan gurauannya. Arwah juga berkongsi cerita tentang pengalaman Senator Mumtaz. Ketika itu aku fikir kak hajar bakal menjadi seperti Senator Mumtaz, namun segalanya adalah perancangan Allah. Ya Allah, sesungguhnya Engkau lebih menyayangi dia.

Aku terus ke bilik siti, kemudian aku ke bilik ba’. Zai dan hanim juga di sana. Aku menangis di bahu hanim. Rasa terkejut ku masih belum hilang disusuli dengan kesedihan yang tak dapat lagi dibendung. Aku lansung tidak pernah mendapat berita bahawa arwah sakit beberapa minggu yang lepas. Yang ku terima hanya berita pemergiannya. Kehilangan yang cukup besar bagiku kerana arwah pernah menjadi tempat untuk aku mengadu sewaktu masih di matrik. Seorang kakak paling senior di kalangan batch kami. Dirinya tak pernah putus dari memberi nasihat dan berkongsi pengalamannya.



9 Sept. 2008

Aku memulakan hari ku dalam keadaan yang sugul. Aku hampir tidak dapat melelapkan mataku semalam. Laptop ku menjadi peneman sehingga jam 3pagi. Hari ini aku benar-benar tiada mood. Wajahnya, senyumannya, gelak ketawanya terbayang-bayang di mataku. Kelas ku bermula jam 8pagi. Seperti biasa aku kelas dengan menaiki bas pada jam 7.45pagi. Aku bertekad tidak mahu terus bersedih lagi. Tidak lama selepas aku tiba ke kelas, nija menyusul. Dia duduk di sebelah ku. Ku lihat matanya bengkak, lantas nija menyebut namaku, "amalina..." Bagaikan empangan yang pecah, air mataku terus mengalir. Nija pun sama. Kami cuba mengawal perasaan agar kesedihan kami tidak terlalu jelas. Rakan sekelas ku yang juga duduk di sebelah ku hanya mendiamkan diri, mengerti akan kesedihan kami. Kami meneruskan kelas seperti biasa.
Hari ini seperti biasa kami perlu berulang alik dari KOM (kuliyyah of medicine) ke KOD (kuliyyah of dentistry). Ku cuba tumpukan perhatianku pada lecture physiology hari ni, namun tiba-tiba aku diselubungi rasa mengantuk. Mungkin kerana tak cukup tidur semalam. Sesekali aku tersengguk. Lecture hari ini agak panjang sehingga melewati waktu rehat kami. Kami harus berkejar semula KOD selepas ini. Perjalanan yang mengambil masa 15minit jalan kaki. Aku berjalan berseorangan cuba menjauhkan diri dari rakan sekelas yang lain, sekadar memberi ruang pada diri untuk bertenang. Kelas cementogenesis bermula. Aku rasa jiwa ku kini lebih stabil. Kelasku tamat pada jam 11.30pagi. Sebaik kelas tamat hanim berbincang dengan bad. Kami bercadang untuk turun ke KL hujung munggu ni untuk melawat keluarga kak hajar. Bad bersetuju. Kami diberitahu jenazah arwah akan dikebumikan hari ini selepas zohor. Tiba-tiba aku kembali terasa sedih. Air mataku mengalir lagi. aku cuba mengawal perasaan. Nama itu kini sangat sensitif bagiku. Ya Allah, sungguh mudah Kau mengambilnya dari kami, namun Kau lah yang lebih berhak ke atasnya kerana dia adalah milikMu yang hanya Kau pinjamkan seketika untuk kami. Terima kasih Ya Allah kerana pernah mempertemukan kami. Kau ampunilah segala dosa-dosanya Ya Allah dan Kau tempatkanlah dia di kalangan orang-orang yang beriman. Moga matinya beroleh syahid di jalan perjuanganMu. Amin...

Wednesday, June 18, 2008

Video Debat- YB Mahfuz Omar vs Datuk Mohamad Aziz

Jom kita ikuti racangan Hujah di tv9 yang telah disiarkan pada 17 Jun 2008 jam 10.30 malam yang menyaksikan perbahasan hangat antara ahli Parlimen Sri Gading, Datuk Mohamad Aziz dan ahli Parlimen Pokok Sena, Mahfuz Omar. Saksikan bagaimana Datuk Mohamad berhujah tanpa hujah yang kukuh. Saksikan:-



Saturday, May 31, 2008

FINAL EXAM!!


Tinggal lagi dua hari sebelum peperiksaan final bakal bermula. Debaran kian terasa, tapi sempat lagi surf internet. Sem ni hanya 3 subjek yang diambil. Subjek pertama yang bakal ditempuh, UNGS2050, Ethics and Fiqh for Everyday Life. Subjek yang membahaskan tentang etika-etika yang berkait dengan segala aktiviti harian seorang muslim. Sedikit sebanya subjek ini membuka mata para pelajar akan kepincangan yang berlaku dalam masyarakat dan kehidupan seharian kita.

Setelah hampir 2 sem tidak mengambil subjek agama, akhirnya sem ni dalam sejarah kesemua subjekyang diambil adalah subjek agama. Paling best UNGS2030, The Islamic Worldview dan UNGS2040, Islamic Knowledge and Civilization. Terasa macam pelajar ilmu wahyu pulak sem ni. Tapi seronok coz setiap hari hati diisi dengan pengetahuan agama yang sedikit sebanyak membantu untuk mengukuhkan tahap keimanan disamping menambah ilmu di dada.

Minggu terakhir kelas paling menarik kerana kami diminta untuk buat book review tentang sirah Nabi Muhamad S.A.W. untuk subjek Islamic Worldview. Setiap orang diwajibkan untuk membaca 1bab dari buku yang telah dipilih oeh Ustaz Salah dan membuat rumusan daripada pembacaan masing-masing seterusnya membentangkannya di dalam kelas. Usaha Ustaz Salah sedikit sebanyak membantu ku untuk menambah thaqafah terutamanya tentang kisah perang yang dilalui oleh Rasulullah. Mudah-mudahan lepas ni tak lah kena hentam lagi apabila tak dapat jawab soalan tentang sirah.

Minggu depan cuti final bakal bermula. Last paper 5/6 malam, subjek Islamic Worldview. InsyaAllah aku akan bertolak pulang ke kampung keesokan harinya. Dah lama tak balik. Rindu semakin terasa. Sekarang ni pun fikiran asyik di rumah je, tulah simptom akhir sem. Sem depan bakal bermula kehidupan baru di tempat baru, persekitaran baru dan suasana baru. Walaupun tempatnya lebih dekat dengan rumah tapi belum tentu dapat balik selalu memandangkan course yang bakal diambil agak tough dan selalunya penuh dengan kelas dan study berdasarkan pengalaman senior-senior yang telah pun berada di sana. Mudah-mudahan aku terus thabat dalam jalan perjuangan ini serta berjaya graduate 5tahun lagi. Kepada semua sahabat bittaufiq wan najah. Rajin-rajin study, moga kejayaan menanti kita semua. Ameen..

Friday, May 30, 2008

Beri Ganjaran Pada Diri


Alhamdulillah, setelah beberapa minggu bertungkus-lumus dan bergelumang dengan buku-buku yang banyak, akhirnya berjaya juga siapkan kesemua term paper. Setiap hari mengadap laptop untuk taip kesemua term paper. First time kena buat 3 term paper dalam 1 sem. But it's just a beginning for a new life as undergraduate student in Bachelor of Dental Science (BDS).

Teringat kata-kata seorang motivator muda yang kian mencipta nama, saudara Amin Idris, dalam 1 slot motivasinya, "Kita perlu memberi ganjaran pada diri sendiri apabila kita berjaya melaksanakan sesuatu seperti yang telah kita rancang dari awal. Ia sebagai perhargaan buat diri sendiri dan sebagai penaik semangat untuk menjadikan kita bersungguh-sungguh dalam setiap perkara yang kita lakukan."

Sebagai menyahut saranannya, semalam aku bersama-sama roommate ku menyambut kejayaan kami dengan makan malam (western) di kafe mahalah. Walaupun sekadar di kafe mahalah tapi kepuasannya terasa kerana kami memang jarang makan di kafe. Selalunya makan di bilik saje. Lebih privacy. Sempat juga menonton drama saka. Itulah senario masyarakat Malaysia, hanya fokus pada cerita tahyul yang akhirnya menimbulkan simptom ketakutan yang amat sangat di kalangan masyarakat terutamanya kepada kanak-kanak. Cerita yang penuh dengan fiksyen dan langsung tidak membina dan mengembangkan pemikiran masyarakat. Apa maknanya? jawapan: tak ada maknanya. Masyarakat hari ini asyik mengaitkan hidup mereka dengan perkara tahyul. Setiap kejadian yang dianggap aneh, pasti dikaitkan dengan evil spirit. Dalam tak sedar kita terkadang lebih takut hantu dari takutkan Allah yang akhirnya mebawa kepada syirik. Itulah fenomena masyarakat sekarang.

Back to our main point, benar sekali saranan saudara Amin Idris. Belajarlah untuk memberi ganjaran pada diri sendiri. Pasti anda akan merasa puas dan berbaloi dengan setiap kejayaan yang dikecapi. Try it. Set your goals! And give it an appreciation to yourself once you achieve it! Good Luck!!


Friday, May 23, 2008

Mahathir Mulakan Plan B


"Saya akan pohon untuk masuk Umno apabila Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi sudah berhenti daripada menjadi Presiden Umno, Pengerusi BN dan Perdana Menteri Malaysia" - Tun Mahathir

"Kita mesti mengelakkan dari terperangkap dengan agenda peribadi untuk menggantikan pemimpin yang
lemah dengan pemimpin yang rasuah"
- Anwar Ibrahim.

Selain daripada menyatakan kegembiraan atas keputusan beliau dan menganggap tindakan itu
mengambarkan kehancuran yang sedang berlaku dalam parti Umno, ada beberapa perkara yang perlu dilihat serta dianalisis terutamanya oleh pembangkang.

Berpuluh tahun berada kancah politik Malaysia dengan 22 tahun daripadanya sebagai Perdana Menteri adakah Mahathir meninggalkan Umno semata-mata kerana emosi beliau yang terlalu kecewa dengan pimpinan Umno sekarang yang disifatkan tidak demokratik, lupa perjuangan, pembodek dan macam-macam lagi itu.

Mahathir memulakan apa yang boleh disebut sebagai peperangannya dengan Abdullah tidak lama selepas jawatan Perdana Menteri itu diserahkan oleh beliau sendiri kepada Abdullah.

Sepanjang tempoh itu, satu-satunya yang boleh dikaitkan dengan kemarahan paling ketara beliau terhadap Abdullah hanyalah pembebasan Datuk Seri Anwar Ibrahim daripada Sungai Buloh.

Isu jambatan bengkok atau AP dan kemudiannya penguasaan budak-budak tingkat empat hanyalah asam garam terhadap kemarahan tersebut. kecuali ada pihak yang benar-benar yakin terhadap keikhlasan Mahathir di atas kritikan terhadap Abdullah boleh menolak teori ini.

Manakala Anwar, selepas pembebasannya mula menyusun langkah dan mengatur strategis satu demi satu untuk mencapai hasrat yang beliau sendiri uar-uarkan iaitu mahu menukar kepimpinan negara ini atas slogan untuk perubahan.

Walaupun tidak melafazkan beliau sebagai orangnya, namum atas dasar 'understanding' mahupun berdasarkan percakapan umum yang persetujuannya telah diolah dengan cukup teliti, dengan jelas dapat dibaca hanya Anwar lah tokoh yang bakal ditabalkan sebagai Perdana Menteri untuk menggantikan kepimpinan yang ada.

Melihat kepada senario pasca pilihan raya umum ke-11 baru-baru ini, kebarangkalian Anwar akan sampai ke puncak kuasa semakin melebar.
Tidak hairanlah Anwar dalam reaksinya terhadap perkembangan terkini Mahathir, seperti melihat ada agenda besar disebaliknya.

"Kita mesti mengelakkan dari terperangkap dengan agenda peribadi untuk menggantikan pemimpin yang lemah dengan pemimpin yang rasuah" katanya dalam blog beliau.

Berbalik kepada Mahathir, si politikus licik ini sudah menghidu kemungkinan-kemungkinan tersebut sejak awal-awal lagi. Kekhuatiran beliau terhadap Anwar menjadi Perdana Menteri tidak perlu dijelaskan sekiranya memahami krisis yang berlaku pada tahun 1998.

Justeru, dari situlah usaha untuk memastikan Anwar tidak berjaya sampai ke puncak kuasa diusahakan habis-habisan oleh beliau. Tetapi malangnya di bawah kepimpinan Abdullah peluang Anwar terbuka luas. Sama ada Abdullah sendiri mahukan Anwar menjadi Perdana Menteri, itu persoalan yang lain, hakikatnya di bawah Abdullah laluan Anwar lebih mudah.

Langkah paling selamat perlu dilakukan oleh Mahathir hanyalah mengantikan Abdullah secepat mungkin kepada tokoh lain yang mestilah tidak mesra Anwar sifatnya.

Berdasarkan apa yang Mahathir lakukan sepanjang serangannya terhadap Abdullah selama ini dapat dirumuskan hanya bertujuan untuk mengantikan Abdullah secepat yang boleh.

Selepas pilihan raya, usaha itu semakin diperhebatkan, malahan beliau sama ada secara terancang atau kebetulan telah mendapat 'back-up' daripada sebahagian Umno yang lain apabila semakin ramai secara terbuka memberi tekanan atau mewakili suara mendesak berlakunya peralihan kuasa yang diketahui Mahathir adalah orang paling awal mencetusknnya.

Namun sejauh mana kejayaan itu, persoalan inilah perlu dianalisis secara mendalam oleh pihak-pihak yang mempunyai kaitan politik secara langsung atau tidak langsung dengan perkembangan mutakhir politik Mahathir ini.

Atas satu tujuan iaitu untuk memastikan jawatan Presiden Umno sekaligus Perdana Menteri Malaysia diserahkan kepada orang lain dari Umno sebelum dirampas oleh Anwar, boleh jadi Mahathir telah gagal strategi pertamanya kerana Abdullah masih lagi disaat ini Presiden Umno dan Perdana Menteri.

Bagaimanapun boleh jadi strategi Mahathir diperingkat ini berjaya kerana beliau (strategi serangan pertama itu) hanyalah mahukan seperti mana yang berlaku ketika ini iaitu mewujudkan tekanan-tekanan dari Umno terhadap Abdullah supaya melepaskan jawatannya.

Justeru sebab paling besar kenapa beliau meninggalkan Umno hanya berkisar kepada dua kemungkinan tersebut iaitu sama ada memulakan strategi baru selepas kegagalan plan A beliau atau memasuki fasa seterusnya untuk menyempurnakan plan peralihan kuasa daripada Abdullah kepada seorang yang tidak mesra Anwar.

Mana-mana daripada dua sebab di atas, Mahathir kini telah memasuki plan B yang mana atas kapasiti beliau bukan lagi ahli Umno, kemungkinan 'game' selepas ini akan melibatkan parti-parti politik pembangkang dengan lebih efisyen daripada apa yang parti-parti politik pembangkang sumbangkan menjayakan perancangan awal beliau - sama ada secara sedar atau tidak sedar.

Antara yang boleh diramalkan, tindakan Mahathir ini akan menimbulkan suasana panik di kalangan Umno yang secara tidak faham akan membaca partinya sedang menuju kehancuran.

Sudah tentu momentum panik itu kurang berkesan dengan Mahathir seorang sahaja yang keluar parti,dengan strategi yang tersusun tindakan meninggalkan parti ini akan berterusan dari masa ke semasa dengan penyertaan pihak tertentu atas nama pengikut Mahathir.

Dalam masa yang sama, usaha untuk menimbulkan rasa panik ini akan dibantu pula dengan kempen-kempen pembangkang yang akan menggunakan modal Mahathir keluar parti kepada rakyat jelata supaya menjauhi Umno kerana parti itu semakin kacau beliau.

Hasilnya, desakan supaya memulihkan Umno dari kalangan ahlinya akan semakin hebat yang mana caranya telahpun diletakkan ke dalam kepala mereka sejak awal-awal lagi iaitu plan peralihan kuasa.

Sehubungan itu, mentafsir tindakan Mahathir keluar Umno kerana kecewa dengan apa yang berlaku dalam parti itu semata-mata perlu difikirkan banyak kali.

Seorang yang licik seperti Mahathir apa sahaja yang dilakukan tidak dibuat secara membuta tuli bahkan masa paling sesuai untuk beliau tinggalkan Umno ini dipercayai dari kajian mendalam berdasarkan plan strateginya.

Ada beberapa waktu yang boleh dikatakan Mahathir sesuai untuk meniggalkan Umno, tetapi beliau hanya memilih meninggalkan Umno setelah road show nya menemui begitu ramai perwakilan serta pimpinan Umno dalam perlbagai program yang dianjurkan selesai.

Paling ketara beliau telah meniggalkan mesej penting kepada ahli-ahli Umno dalam ucapan terakhirnya sebagai ahli Umno.

"Saya akan pohon untuk masuk Umno apabila Datuk Seri Abdullah Ahmad Badawi sudah berhenti daripada menjadi Presiden Umno, Pengerusi BN dan Perdana Menteri Malaysia"

Oleh: Hafiz Mohd Baqi
sumber: http://siasahdaily.blogspot.com/

Monday, May 19, 2008

Cinta ana-anti-anta



Post in adalah gabungan antara pandangan ustaz Maszlee Malik dan ustaz Hasrizal. Hayati dan ambil iktibar.

"Sesungguhnya mukmin itu bersaudara" (Surah al-Hujuraat:ayat 10)

"Tidak beriman seorang muslim itu sehingga dia mencintai saudaranya sepertimana dia mencintai buat dirinya" (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Bagi mereka yang mempelajari kedua-dua ayat dan hadis di atas, apa yang difahami ialah semua mukmin itu bersaudara dan juga ia menerangkan tentang tanggungjawab seorang Muslim kepada saudaranya yang lain. Selain daripada kedua-dua ayat dah hadis di atas, berdozen lagi dalil-dalil yang menunjukkan kewajipan seseorang Muslim mencintai, mengambil berat, membantu, bersikap peduli dan juga mengasihi saudara seagamanya. Perkataan "ukhuwah" yang bermakna "persaudaraan" sering dijadikan tema untuk persaudaraan ikhlas yang bertunjangkan iman dan takwa ini.

Kisah-kisah para sahabat yang berkorban dan berjuang untuk para sahabat masing-masing menjadikan contoh teladan kepada generasi Muslim zaman moden. Inilah yang menjadi pengamalan anak-anak harakah Islamiah dan dakwah semenjak kebangkitan Islam di tahun
70'an lagi.

Kebangkitan Islam yang telah menemukan kemuncaknya di Malaysia telah menyaksikan pesatnya usaha dakwah, kemunculan sekolah-sekolah agama, bank-bank Islam dan pelbagai lagi di atas nama Islam. Tiada siapa yang dapat menafikan, itu semua adalah hasil daya usaha sama ada secara langsung atau tidak langsung, pendukung-pendukung gerakan Islam semenjak tiga dekad yang lalu. Di waktu yang sama, pemikiran barat sekular, liberalisasi dan juga budaya hendonisme pesat menular dan bersaing. Keindahan persaingan kedua-dua arus ini telah melahirkan budaya yang baru di dalam fenomena kebangkitan Islam di Malaysia.

Jika di awal kebangkitan Islam dahulu, dunia hanya dilihat sebagai hitam dan putih. Kehidupan di dalam dunia ini di waktu itu hanya dilihat sama ada berpihak kepada Islam ataupun Jahiliah. Di alaf ini, dunia tidak lagi hitam dan putih dan bukan lagi Jahiliah versus Islam. Penjalinan di antara apa yang ada di dunia dan apa yang ada di dalam nas telah menyaksikan pelbagai kesan. Ada yang positif dan ada yang negatif. Antara yang terkesan dengan fenomena yang baru ini ialah persoalan "ukhuwwah".

Cinta Remaja Dakwah.
Sebagai seorang pensyarah di IPT yang bergelar ustaz, penulis mempunyai peluang yang menarik untuk bercampur dengan para pelajar yang menempuh zaman muda belia mereka. Pelbagai masalah, isu dan juga pengalaman yang mereka bawa untuk dibincangkan. Antara perkara yang sering dibawa berbincang
ialah persoalan cinta. Alaf yang serba unik telah menyaksikan bagaimana para remaja dan belia dakwah tidak dapat lari dari fenomena cinta. Menariknya, cinta yang mereka alami ini telah di"Islamik"kan seperti mana bank-bank, institusi-institusi kewangan lain diislamkan. Maka timbullah istilah "Cinta Ukhuwwah". Ayat-ayat dan hadis-hadis sering dijadikan alat untuk menjustifikasikan apa yang dilakukan. Menarik lagi gejala ini menular di kalangan mereka yang berkopiah, berserban, bertudung litup, naqib-naqibah usrah dan mereka yang menggunakan ganti nama "ana-anta dan ana-anti".

Sms,Yahoo Messenger, email dan lain-lain kemudahan perhubungan era ICT telah menjadi penghubung utama cinta "anta-anti" ini. Ia lebih selamat, kerana tidak perlu berdating seperti pasangan yang tidak Islamik. Tidak perlu membazir tambang teksi, tambang bas dan juga membazir membeli kertas kajang berbau wangi dan dakwat yang berwarna-warni seperti mana halnya anak-anak muda lain yang jauh dari arus kebangkitan Islam. Bermula dengan kata-kata tazkirah, berakhir dengan ikon senyuman, teddy bear dan kadang-kadang gambar wanita bertudung.

Malah ada yang menjadikan kehadiran di seminar-seminar, kursus-kursus dan juga wacana-wacana ilmiah sebagai peluang untuk berjumpa. Bagi yang aktif berpersatuan pula, mesyuarat-mesyuarat dan aktiviti-aktiviti persatuan sering menjadi medan pelepas rindu. Alahai...kreatif betul anak-anak muda dakwah alaf baru ini.

Fenomena yang berlaku ini dimeriahkan dan dikosmetikkan lagi oleh nasyid-nasyid Melayu yang berpaksikan cinta muda-mudi. Klip-klip video nasyid pun, tajuk-tajuk yang bombastik berbau cinta asmara. Hakikatnya, fenomena cinta "anta-anti" ini semakin ketara dan semakin rancak. Ada yang berakhir dengan perkahwinan, dan ada juga yang kecewa di pertengahan jalan, dan tidak kurang juga yang telah menjerumuskan kedua-dua pasangan ke lembah maksiat. wal'iyadhubillah...

Salah Faham Ukhuwwah fillah Teringat juga penulis kepada satu fenomena apabila seorang siswi datang mengadu dia diusik oleh Pak Lebai. Bukan sekadar sms, kad ucapan hari lahir, kad hari raya, malah sejambak bunga ros di hari lahir juga telah dikirimkan oleh Pak Lebai tersebut.Tidak tahulah penulis apakah tanggapan masyarakat terhadap fenomena seumpama ini. Yang pasti di setiap kad, sms dan di jambangan bunga tersebut terukir kata-kata "Ukhuwwah fillah kekal abadi..".sekali lagi makna ukhuwwah disalah gunakan.

Satu kes yang lain pula, seorang siswa meluahkan kekecewaannya apabila dihampakan oleh seorang siswi yang satu "jemaah" dengannya. Beliau tidak sangka setelah berpuluh-puluh minggu mereka bertukar-tukar sms dan tazkirah melalui email, akhirnya siswi tersebut bertunang dengan orang lain yang juga satu "jemaah" dengan mereka.Aduh..lagi hebat daripada filem "Love Story" yang pernah popular di tahun-tahun 70'an dahulu. Yang pasti, sekali lagi tema "ukhuwwah fillah" menjadi camouflagde" ke atas perhubungan antara dua jantina yang ada kesedaran Islam ini.

Dalam satu insiden yang lain pula, seorang siswi pernah meminta pendapat penulis. Seorang seniornya yang sedang menuntut di dalam IPT yang sama dengan beliau telah bersungguh-sungguh melamarnya. Walaupun telah ditolak lebih 20 kali, namun si teruna terus melamarnya juga.Sekali lagi slogan "ukhuwwah fillah" menjadi lapik dan dijadikan bahan ugutan. Jika si siswi tadi menolak
lamarannya, maka hatinya akan hancur, dan ia bertentangan dengan mafhum hadis tadi. Oleh kerana bersimpati dengan si senior tersebut, si siswi terpaksa menerima lamaran itu. Menarik bukan "trend" percintaan golongan anta-anti ini.

Seorang siswa juga pernah meluahkan kemarahannya ke atas naqib usrahnya di bilik penulis. Mengapa tidak, tatkala di dalam usrah, berkepul-kepul dalil dan fikrah yang dibawanya. Sampaikan ketika pertukaran ke usrah lain, si naqib meminta siswa tadi agar berbai'ah untuk kekal di dalam perjuangan dan tidak menyertai jemaah lain. Sayangnya, di dalam perjalanan balik kampung, siswa tersebut nampak sang naqib berjalan berpegangan tangan dengan naqibah sekelas mereka...ini yang paling menarik.Lebih hebat lagi, kedua-dua mereka lengkap dengan aksesori berkopiah dan bertudung litup. Jika di zaman 70'an dahulu nescaya apa yang dilakukan oleh sang naqib dan naqibah tersebut bakal
menerima cop "kafir" dari pendukung gerakan dakwah yang lain.

Di satu sudut yang lain pula, seorang siswa yang sering menceritakan kehebatan "Abuya"nya kepada
penulis, juga tidak dapat lari dari fenomena cinta anta-anti ini. Penulis amat kagum dengan siswa yang sering muncul dengan baju Melayu berkancing dan juga songkok berwarna-warninya ini. Matanya yang bercelak sahaja sudah cukup untuk rakan-rakan yang lain hormat kepada beliau. Sayangnya atas takdir Allah, ketika penulis berkunjung untuk menziarahi beliau, penulis ternampak gambar seorang Muslimah menghiasi desktop komputer peribadinya. Ditanyakan sama ada itu adik, kakak ataupun emaknya atau mungkin neneknya, beliau menafikan. Beliau terpaksa mengaku bahawa itu adalah "kawan"nya. Yang hebatnya, tertulis di sebelah keayuan wajah gadis tersebut "Ukhuwwah fillah membawa ke Jannah".

Persoalannya, adakah fenomena ini sihat? Adakah ia sudah cukup islamik? Atau penulis yang ketinggalan zaman sehingga naif terhadap trend muda mudi masa kini? Ataupun fiqh Islamiyy juga perlu diubahkan untuk disesuaikan dengan perubahan semasa. Di dalam artikel yang terhad ini, penulis tidak berhajat untuk memberikan hukuman mahupun pandangan terhadap fenomena yang menarik ini. Biarlah para pembaca membuat penilaian mereka terhadap "sihat" atau tidak sihatnya budaya ini. Semoaga ada di kalangan pembaca yang akan dapat memberikan pandangan yang rasional serta boleh diwacanakan. (Diperolehi daripada Majalah i edisi Bulan Februari) ~ Diambil dari http://www.al-azhar.com, rasanya ditulis oleh Dr. Mazlee yang sekarang ni study kat New Castle



Lanjutan Cinta Anta-Anti oleh Ustaz Hasrizal.
Author: ustaz hasrizal

Saya masih ingat kepada tulisan Ustaz Maszlee Malik tentang Fenomena Cinta Anta Anti beberapa bulan yang lalu. Anggaplah artikel saya ini sebagai penyambung kepada mesej yang sama, iaitu usaha untuk mendidik adik-adik remaja memikirkan tentang perkahwinan yang seimbang di antara tuntutan yang idealistik dengan realiti. Berlandaskan agama...

Bagi mereka yang tidak segan untuk menguruskan cinta dan perkahwinan mereka mengikut kemahuan hawa nafsu dengan membelakangkan wahyu, biarlah mereka belajar tentang akibat yang bakal ditanggung.


Di dalam artikel saya sebelum ini, saya berkongsi nasihat dengan adik-adik bahawa jika mereka yang bercouple dan buat 'ringan-ringan' sebelum berumahtangga akan menghadapi kesannya di masa hadapan. Apatah lagi jika terjebak ke kancah zina. Selepas berumahtangga, si suami akan terfikir, "jika dengan aku dia berani berzina, apa yang boleh menghalangnya dari berzina dengan orang lain?" Kecurigaan ini menyebabkan jiwanya gelisah setiap kali meninggalkan isteri di rumah. Manakala si isteri berfikir dengan kecurigaan yang sama. Akhirnya rumahtangga itu penuh dengan syak wasangka dan pantang ada yang mencuit, pasti berbalas tuduh menuduh.


Ia bukanlah teori saya, tetapi sebahagian daripada pengalaman yang dikutip semasa mengendalikan kursus bersama Fitrah Perkasa. Pasangan yang pernah berzina sebelum bernikah, akan dihukum oleh Allah di dunia, sebelum hukuman Akhirat. Apakah ada ketenangan hidup, jika rumahtangga diselubungi prasangka? Itulah neraka dunia balasan zina, sebelum neraka Akhirat yang maha seksa lagi duka.

Namun bagi adik-adik yang mempunyai kesedaran Islam, cara mereka 'menjaga hukum Allah' perlu dibimbing. Bukan apa, kadang-kadang pendekatan mereka menimbulkan kehairanan kepada saya. Syariat manakah yang mengajar Muslimat supaya menundukkan pandangan hingga terlanggar tong pemadam api yang tergantung di koridor? Islam manakah yang mengajar Muslimat kita supaya bercakap seperti 'warden penjara' ketika berurusan dengan Muslimin, semata-mata kerana mahu menghayati kehendak Syarak agar mereka tidak melunakkan suara yang boleh menimbulkan fitnah.


Bagi Muslimin juga, pelbagai karenah yang timbul. Kerana mahu menjaga Syariat, mereka langsung tidak berhubung semasa bertunang sehingga tidak kenal di antara satu sama lain. Maka terbatallah hikmah pertunangan yang dianjurkan oleh Islam. Kita menjadi seperti robot keras yang jika tidak A, maka B. Ada yang bertanya kepada saya, berapakah kadar panggilan telefon yang boleh dibuat dalam seminggu semasa bertunang? Kepelbagaian andaian dan cuba-cuba mereka untuk merealisasikan komitmen terhadap agama, mengundang saya untuk berkongsi pengalaman agar adik-adik yang beriltizam dengan Islam ini dapat mencari contoh yang praktikal. Perkahwinan saya jauh daripada layak untuk menjadi contoh yang paling sempurna. Namun, pada satu dua benda yang baik, bolehlah diambil sebagai teladan. Mana-mana yang silap, jadikan sebagai sempadan.

Saya telah bertemu dengan banyak contoh pasangan yang sudah terlalu lama 'mengikat' hubungan tetapi lambat menuju perkahwinan, akhirnya kecundang di tengah jalan. Malah ramai yang berubah menjadi musuh. Hal ini, janganlah terlalu cepat dikaitkan sebagai 'hukuman dari Allah' kerana pernah ada cela zahir atau batin antara kedua pasangan itu. Seorang lelaki dan seorang perempuan yang terlalu lama kenal tetapi tidak menyegerakan perkahwinan, akan dengan sendirinya berubah menjadi musuh akibat fitrah perhubungan itu sendiri.

Bagi pasangan yang berumahtangga, setahun dua yang pertama, biasanya indah dan ditambah lagi dengan kedatangan cahaya mata penyeri rumahtangga. Tetapi apabila masuk tahun ketiga dan keempat, hubungan suami isteri akan teruji. Mudah terjadi, suami mula mudah marah terhadap isteri. Manakala si isteri pula kerap tertekan dengan 'warna sebenar suaminya'.


Saya masih ingat kata-kata Profesor Abdullah al-Ahsan di UIA ketika mengulas tentang Romanticism, "kita selalu tidak rasional dan realistik semasa kita romantik!". Mungkin di awal perkahwinan, romantik itu kuat mendominasi rumah tangga. Ketika itu suami fokus kepada isteri dan isteri pula fokus kepada suami. Tetapi ketika munculnya anak pertama, kedua-duanya beralih fokus kepada anak dan selepas muncul anak kedua, fokus itu perlu diubah suai lagi. Semasa itulah, rumahtangga lebih didominasi oleh tanggungjawab dan tugas. Seronok-seronok sudah berkurang sedikit. Tetapi ia adalah proses biasa.


Hubungan suami dan isteri boleh selamat dan terus memanjat usia matang pada tahun-tahun yang berikutnya. Selamat kerana proses itu berlaku di dalam perkahwinan, bukan di luar. Ini adalah kerana, perkahwinan sebenarnya menggabungjalinkan antara cinta, kasih sayang, tanggungjawab dan peranan. Ada hari air pasang, cinta memainkan peranan. Ada hari air surut, maka tanggungjawab dan kematangan pula mengambil tugas.


Akan tetapi bagi pasangan yang berkenalan semenjak di sekolah menengah, atau di matrikulasi, tetapi selepas tiga atau empat tahun, mereka masih belum berumahtangga, hubungan mereka akan melalui proses yang sama. Malangnya proses itu berlaku di luar perkahwinan. Cinta jadi derita, tiba-tiba sahaja satu perasaan yang pelik datang, dan dengan mudah, mereka akan memutuskan hubungan tersebut. Jemu, itu sahaja.


Sebab itulah, saya sering memberi dorongan kepada adik-adik bahawa, kita
tidak perlu memulakan hubungan jika dalam jangka masa terdekat, tiada kemungkinan untuk perhubungan itu dinaik taraf menjadi perkahwinan. Janganlah berjinak-jinak untuk berkawan antara lelaki dan perempuan semasa di matrikulasi, jika kita sedia maklum yang ibu bapa tidak akan membenarkan perkahwinan, kecuali selepas tamat pengajian. Komitmen 'atas angin' yang tidak disegerakan kepada sebuah perkahwinan, sering berakhir hanya disebabkan oleh emosi yang saya terjemahkan ia sebagai JEMU.

Syukur, saya terselamat dari ujian itu. Semenjak di Tingkatan 1, kehidupan saya di sekolah menengah amat sibuk. Pelajaran, disertai dengan usrah, gerak kerja persatuan, pertandingan-pertandingan yang disertai dan pelbagai aktiviti menjadikan saya terfokus kepada memanfaatkan umur ketika itu tanpa perlu 'cuba-cuba bercinta'. Benarlah kata pepatah Arab:


"Air yang tidak mengalir, akan merosakkan air tersebut. Pemuda yang banyak masa kosong, akan dibunuh oleh masa kosong itu"


Walau bagaimana pun, pasti sudah ramai yang telah pun berada di 'situ'. Sudah kenal. Sudah lama kenal.


Untuk mereka, janganlah pula pendapat saya ini menjadi alasan untuk cepat seseorang itu memutuskan perhubungan. Janganlah biarkan diri kita dipandu oleh keputusan-keputusan emosi semata-mata. Jika pasangan lelaki atau perempuan sudah baik agamanya, atau yang paling utama, sedia dididik dan mahu belajar, maka terimalah seadanya. Saya cukup terkilan apabila mendengar ada dari kalangan adik-adik, khususnya Muslimah, yang terlalu mudah mengambil keputusan memutuskan hubungan semata- mata beralasan terasa ada kesilapan malah dosa yang terselit di celah-celah perkenalannya dengan seorang lelaki Muslim yang baik. Jika pernah buat silap, bawalah bertaubat dan bukannya dengan sewenang-wenang membatalkan hubungan. Ingatlah pesan Nabi SAW,


"Apabila datang melamar kepadamu seseorang yang kamu redha agamanya dan akhlaknya, maka kahwinkanlah. Jika tidak kamu laksanakan, maka akan terjadi fitnah di muka bumi dan kerosakan yang luas". (HR. Tirmidzi)


Pesan saya kepada adik-adik di kampus, dalam soal perkahwinan ini,
JANGAN TERGESA-GESA, DAN JANGAN BERTANGGUH-TANGGUH.