KEBANGKITAN generasi baru Islam dinanti...

Thursday, December 23, 2010

Sajak kematian yang kembali bergema...

Seminggu membiarkan blog membeku tanpa sebarang entry baru, lantaran masa yang agak menghimpit ditambah dengan kesibukan di clinical year. Hari ini genap seminggu selepas malaikat 'Izrail datang mengetuk pintu rumah kami dan ia juga bererti sudah 47 hari berlalu sehelai daun yang terdapat pada sepohon pokok yang terletaknya di 'Arash Allah gugur dari rantingnya. Pada daun tersebut tertulis nama Wan Salemah binti Wan Mahmud. Terasa bagaikan baru semalam kami mengusung sekujur jasad yang tidak bernyawa, membawanya pulang ke rumah kami untuk diuruskan pengebumiannya, kini pada tanggal 17 Disember 2010, kami kembali menerima sekujur lagi tubuh yang kaku untuk diuruskan. Setahun yang lepas, bapa saudaraku yang juga merupakan abang sulung ibuku dijemput pulang ke pangkuan Ilahi di Hospital Sultanah Nur Zahirah (HSNZ), kini sekali lagi di tempat yang sama 'Izrail datang memberi salam kepada salah seorang ahli keluarga kami untuk dibawa pulang.

Wan Salemah binti Wan Mahmud atau aku gelarkan sebagai cik mi, merupakan kakak kepada ibuku, anak yang ke-3 dari 8 orang adik-beradik. Ditakdirkan Ilahi, beliau tidak pernah berkeluarga dan tidak pernah berkerja di mana-mana pejabat. Satu-satunya pekerjaan yang dilakukannya adalah menjadi pengasuh buat anak-anak saudara dan juga cucu-cucu saudaranya. Aku dan semua adik-beradikku adalah antara yang telah dijaganya sejak kami masih bayi apabila ma dan ayah ke tempat kerja. Dia bagaikan ibu yang kedua buatku, menguruskan aku sejak dari kecil. Setelah aku dewasa, aku paling suka bergurau dengannya malah ma juga pernah mengatakan perkara yang sama padaku. Aku paling sukakan masakannya, maka setiap kali aku memintanya untuk menyediakan masakannya yang menjadi kesukaanku, pasti dia akan menyediakannya untukku. Hanya kami yang menjadi anak-anak buatnya, kerana beliau tidak mempunyai zuriat keturunannya sendiri.

21 November 2010 (6.30 petang)

Ma mengajakku menziarahi cik mi di rumahnya. Sewaktu itu, aku sedang bercuti selama seminggu. Ma diberitahu oleh ibu saudaraku yang lain yang tinggal bersama cik mi, bahawa cik mi semakin kerap mengadu kesesakan nafas. Disebabkan aku kini berada di tahun clinical dan sedang membuat posting general surgery dan general medicine, maka ma memintaku untuk membuat pemeriksaan. Tanpa sebarang alat bantu pemeriksaan perubatan seperti stetoskop, aku hanya mampu membuat diagnosis melalui physical examination pada cik mi.

Sebaik tiba di rumah cik mi, beliau sedang berehat di ruang tamu. Wajahnya kelihatan agak lesu, namun masih mampu mengukir senyuman apabila aku mengusiknya. Pada ketika itu, cik mi hanya duduk bersila di lantai sambil menunjukkan bahagian perutnya yang kembung kepadaku. Semua yang berada di situ hanya menganggapnya sebagai angin yang memenuhi perut sehingga menyebabkan kesesakan nafas. Namun, sebaik aku selesai menunaikan solat maghrib di rumahnya, aku merasakan physical examination secara jelas harus dilakukan untuk membuat diagnosis yang betul. Apabila pesakit mengadu kesesakan nafas dan merasakan buncit pada bahagian perut, maka physical examination hendaklah dibuat dalam keadaan pesakit berbaring.

Setelah selesai solat maghrib, aku terus ke bilik cik mi untuk membuat pemeriksaan lanjut. Ketika aku masuk ke biliknya, beliau masih di hamparan sujud menunaikan solat sunat. Sebaik cik mi selesai menunaikan solatnya, aku meminta cik mi untuk berbaring sambil membuka sedikit pakaiannya untuk memperlihatkan bahagian abdomen. Pada masa yang sama ma dan ibu-ibu saudaraku yang lain datang untuk melihat aku membuat pemerikasaan. Alangkah terkejutnya aku melihat bahagian abdomennya yang sangat buncit dan melebar ke bahagian tepi badan. Perkara pertama yang terlintas difikiranku "it is not an air, but it is fluid accumulated around the abdomen which is known as ascites. Ascites is a common clinical presentation for patient with chronic liver disease, heart failure and kidney failure." Keadaan cik mi benar-benar mengingatkan aku pada pesakit pertama chronic liver disease yang aku temui di HTAA sewaktu bedside teaching bersama pakar. Presentation yang sama, menyebabkan aku mula merasa risau, namun aku mencuba sedaya upaya menyembunyikan kerisauan yang membelenggu hatiku agar ia tidak terzahir di raut wajahku. Hanya ma yang mampu membaca air muka ku ketika itu.

Aku meneruskan pemeriksaan seperti yang pernah aku pelajari sebelum ni. Aku bukan lah seorang doktor, malah bukan juga pelajar perubatan, namun hanya seorang pelajar pergigian. But that is what people expecting from those whose going to get a title Dr. Cik mi adalah pesakit pertama yang diperiksa ku tanpa terlebih dahulu diperiksa dan di diagnose oleh doktor yang berlesen. Berdasarkan kepada ciri-ciri yang terzahir sewaktu pemeriksaan, ia benar-benar meyakinkan aku bahawa penyakit yang dihidapi cik mi adalah chronic liver disease with hepatomegaly. She's presenting with palmar erythema, yellowish of the sclera, spide nivaea, ascites, hepatomegaly and bilateral pedal edema up to the knee. Apa yang berlegar difikiranku hanya aku diamkan. Bukan kerana tidak mahu berlaku jujur pada pesakit, tapi psikologi pesakit yang tidak begitu bersedia untuk menerima sebarang berita yang kurang baik mengenai kesihatannya. Maka aku hanya berkata padanya supaya tidak perlu risau dan adalah lebih baik baginya berjumpa doktor untuk pemeriksaan lanjut. Dari awal lagi, cik mi berkeras tidak mahu ke hospital, namun setelah aku memberitahu aku hanya boleh membantu membuat pemerikasaan dan tidak mampu untuk mengubati, beliau mula kelihatan lebih yakin untuk berjumpa doktor. Penjelasan lanjut mengenai keadaan cik mi hanya aku jelaskan kepada ma dan ibu saudaraku yang lain di luar rumah sebelum aku pulang. Aku memerlukan bantuan mereka untuk memujuk cik mi ke hospital kerana peyakitnya bukan lah sesuatu yang senang untuk diubati. Air di dalam badannya harus dikeluarkan segeran untuk mengelaknya berkumpul sehingga ke peparu yang boleh membawa kepada jangkitan peparu.

Hanya setelah cuti ku tamat, dan aku kembali ke kampus, cik mi setuju untuk berjumpa doktor di klinik swasta. Beliau terus di refer ke HSNZ dan sebaik tiba periksa di hospital, beliau di tahan serta-merta. Aku hanya mendapat khabar cik mi dari perbualan telefon dengan ma. Sebelum cik mi bersetuju ke klinik, ma memberitahu perutnya semakin kembung dan kakinya juga semakin bengkak. Ma memberitahu, sebaik di tahan di wad medikal HSNZ, beliau terus dipasangkan dengan wayar oksigen pada hidung. Dari situ aku dapat membuat kesimpulan, air yang terkumpul di dalam badan cik mi sudah sampai ke bahagian peparu, dan meliputi kawasan di sekeliling peparu atau disebut sebagai plueral effusion. Ini menyebabkan pesakit tidak dapat bernafas dengan normal kerana air yang terkumpul di sekeliling peparu menghalang pengembangan peparu secara maksimum ketika pesakit menarik nafas menjadikan pesakit kesesakan nafas. Pada pagi itu juga, aku menerima sms dari abang memberitahu diagnosis doktor tertulis chronic liver disease with hepatocellular. Diagnosis yang sama seperti yang berlegar difikiranku sebelum ini.

Seminggu cik mi ditahan di HSNZ dan beliau dibenarkan pulang. Kata ma, bengkak pada kaki cik mi sudah surut, namun beliau masih perlu hadir ke hospital untuk pemeriksaan CT scan dan blood test. Aku merasa lega mendengar berita itu. Mudah-mudahan beliau akan semakin sembuh kerana tiada yang mustahil di sisi Allah. Aku juga merasa semakin senang setelah ma memberitahu cik mi semakin berselera menjamah makanan berbanding sebelum ini.

to be continue...

No comments: